Re-Brand bctv Surabaya menjadi KOMPAS TV SURABAYA

In English: http://davenirvana1english.wordpress.com/2012/11/12/bctv-surabaya-re-brands-to-kompas-tv-surabaya/

Kejadian ini mengejutkan saya. Televisi lokal yang menurut KPI diminta untuk tetap dijaga identitasnya dengan tetap harus menggunakan logo asli dan tidak mengubahnya ke logo yang dibuat oleh KOMPASHD, kini justru berubah menjadi KOMPAS TV SURABAYA. Ya, itulah yang terjadi pada bctv Surabaya.

Televisi yang bernanung di bawah PT Oxcy Media Televisi ini mengubah brand dari bctv Surabaya menjadi KOMPAS TV SURABAYA pada hari Senin, 5 November 2012. Televisi lokal yang awalnya masuk pada jajaran TV lokal teratas bersama SBO TV milik jtv itu bergabung dengan KOMPAS sejak Agustus 2011, ketika KOMPAS mulai melakukan percobaan penyiaran di satelit Palapa-D.

Saya tidak tahu harus berkomentar apa lagi. Apakah memang KPI sudah mengijinkan KOMPASHD untuk mengubah brand dari TV lokal yang dimilikinya, mengingat KOMPASHD hingga hari ini masih belum memiliki frekuensi sendiri di Jakarta, wilayah induknya. Yang juga menjadi pertanyaan saya adalah, kenapa belum juga mengubah brand ktv menjadi KOMPAS TV? Bukankah dengan mengubah ktv menjadi KOMPAS TV akan membuat semua proses menjadi lebih mudah?

90 thoughts on “Re-Brand bctv Surabaya menjadi KOMPAS TV SURABAYA

  1. Pingback: bctv Surabaya Re-brands to KOMPAS TV SURABAYA | davenirvana1 ENGLISH

  2. Agak bingung juga ya kenapa diganti namanya, KTV juga harusnya begitu tuh, tapi lihat aja nanti bagaimana hehe
    BTW, Kompas (TV) udah ada di Kupang lewat AFB-TV (40 UHF)

  3. Knapa gg ktv dulu baru bctv? Sangat d sayangkan karna akan mengubah citra dari TV lokal.. Jangan2 ini tahapan2 KOMPASHD supaya jadi tv nasional bukan TV bjaringan. Apakah atv, tvb, rbtv, stv dan lain2 bakal mengikuti jejak bctv dave?

  4. Dari kemarin-kemarin saya udah nyari informasi ini.. eh baru sekarang ditampilin. Tapinya mungkin saham BCTV dibeli Kompas secara diam-diam? Atau pihak BCTV udah mikir, daripada nggak terkenal, sekalian jadi KOMPAS TV SURABAYA aja?

    • Halo Mas Rifqi🙂
      Kalau dilihat sejak awal sudah jelas sahamnya dibeli, tapi sembunyi dibalik “topeng” kerjasama. Alih alih menaikkan logo lokal ke nasional, ini malah ngubah brand bctv Surabaya jadi KOMPAS TV SURABAYA. Permainan KOMPASHD ini boleh dibilang (maaf) jelek. Janjinya di awal bisa dibilang palsu. Sejauh ini hanya TVB Semarang yang logonya naik ke nasional, di salah satu iklan produksi TVB Semarang, kalau tidak salah iklan tentang anak-anak

  5. kompas tv jogja yg “kerjasama” ma rbtv, saat siaran program kompas tv logo rbtv msh tetep ada jd ada 2 logo gitu, n pas program lokal logo kompas tv ga ada hanya logo rbtv aza.. itu msh bsa dibilang re-branding ga ya ??

    • Kalo di rumahku (Kel. Mergosono, Kec. Kedung Kandang, Kota Malang) dari Surabaya 0. Mungkin kalo di daerah perbatasan Kab. Malang–Kab. Pasuruan masih banyak TV Surabaya yang masuk. Dulu pernah di Lawang tahun 2005an. Kalo ngga salah waktu itu TRANS TV belum masuk Malang, tapi di Lawang ada yang lagi nonton TRANS TV. Sinyalnya standar, kelihatan kalo dari pemancar yang jauh hehe

  6. Kak Dave, sedikit info nih: SINDOTV (MHTV di Surabaya) nyiarin piala AFF, sama kayak RCTI. Komentatornya komentator SINDOTV, cuma siaran pas Pertandingan langsungnya relay MNC Sports. Seperti KompasHD relay ESPN

  7. hrus nya emang ga bleh re-brand kn..scra kompas tv tu content provider, cman produksi acra, yoh smcam PH gitu kn..jd mrka ngakalin’y pake 2 logo tv, tp biasanya logo tv aslinya diperkecil/diburemin, so yg ngeksis yo tetp kompas tv..

  8. Mungkin saya rasa KOMPASTV belum masuk ke kota Medan, tapi saya langganan Telkomvision, nah disitu saya nonton KOMPASTV saluran 149 (dulu, nomor saluran ini pernah dipake Bali TV yang waktu itu masih ada di Telkomvision sampai 1 Januari 2012)! Baru-baru ini, bctv ganti jadi KOMPASTV SURABAYA, tetapi masalahnya, kenapa ktv Jakarta belum diubah? Apakah KOMPASTV hanya bisa diterima di TV berlangganan atau satelit gitu?

    • Halo Mas Faiz🙂
      Untuk sekarang KOMPASHD hanya ada di 10 TV lokal + satelit + berbayar. KOMPASHD sulit main di terrestrial karna jatah freq sudah habis. Jadi KOMPASHD banyak “melanggar” aturan juga pada akhirnya

  9. tpi dave,kan di jakarta frekuensinya msih ada,msih bnyak pula,sisanya tinggal CH 26,CH 30,CH 32,CH 36,CH 38,CH 40,CH 42,CH 46,CH 48,CH 50,CH 52,CH 54,CH 56,CH 58 apa itu boleh di pake dave? Tpi di frekuensi CH 42 ktanya ada yg make MNC NEWS tpi sekarang gak tau deh,pas saya cari kagak ada 🙂

    • Ga mungkin dipakai semua karna pasti interferensi sama wilayah lain. 28 kan sebenernya bukan punya Jakarta, tapi punya Serang
      Freq Jakarta di angka ganjil. 42 itu freq percobaan MNC Group digital kalo ga salah, mangkannya ada MNC NEWS

  10. Tergantung KPID nya juga sih, Dave. Pasalnya begini, Kalau memang bctv diganti menjadi Kompas TV Surabaya, sudah barang tentu sudah disahkan oleh KPID, meski kenyataan di lapangan, logo BCTV masih tertera di jadwal acaranya di Harian “Surya”. Kalau misalkan televisi lain nasibnya seperti bctv, rasanya mustahil, dave. Malahan KPID di Jawa Barat dan juga asosiasi TV Lokal Se-Jawa Barat menolak pergantian nama itu. Kesannya jadi monopoli siaran.

    Menyoal KOMPAS TV Di Jakarta, itu udah gak bisa Dave. Sudah resmi Ktv sudah menjadi televisi lokal Banten, gak bisa diganggu gugat, begitu juga bila Ktv itu diganti nama lagi menjadi KOMPAS TV, saya yakin akan terjadi konflik, mengingat televisi itu nantinya sudah berganti nama 3 kali.

    • Ya mudah-mudahan memang ganti namanya resmi, dalam artian pakai pengajuan proposal baru, karna buat ganti logo (katanya) sebenernya butuh pengajuan proposal juga
      Berarti untuk KOMPASHD bisa pakai kata “TV” satu-satunya jalan harus sewa frekwensi digital di Jakarta dong, kalo ktv ga bisa diganti nama lagi?

    • Seharusnya Kompas TV harus buat sendiri TV lokalnya (seperti B Channel dan Spacetoon), bukan existing. Kan, Dave, kalo ktv diganti jadi Kompas TV Jabodetabekser, juga tidak apa-apa agar mudah dimengerti. Tetapi, kok, ktv nggak bisa digugat. Permasalahan yang, itu Kompas TV kok ngambil atv Malang Raya & Batu, kan, atv itu statusnya LPPL biar sama si LPP TVRI. Tapi, sudah terlanjur sama si Kompas TV, dan nggak bisa digugat juga. Andai saja ftv yang masuk Kompas TV, tapi sebetulnya ftv yang harus masuk Sindo TV (menurut pengamatan saya) (atau Gajayana TV yang masuk Sindo TV).

      • Wilayah yang ditarget KOMPASHD semuanya sudah penuh frekwensinya, jadi KOMPASHD harus gandeng eksisting. Kalo KOMPASHD gandeng atv Batu untuk Malang Raya, itu memang masalah

    • Itu pakai digital, DVB-T. Muxnya MNC Digital, tapi sudah off karna masa uji coba digital per konsorsium (KTDI, TVRI-Telkom, dan MNC Digital [kalo tidak salah]) sudah habis sebelum seleksi LP3M, kira-kira sebelum Agustus. Digital sekarang pakai DVB-T2. Konsorsium juga sudah bubar

    • Iya, SD HD sama karna memang simulcast. Tapi saya masih belum mau sebut KOMPAS pakai kata TV karena memang kan secara undang-undang mereka masih content provider, belum TV. Kalau sudah sewa frek DVB-T2 di Jakarta, baru saya mau sebut KOMPAS pakai kata TV, karena sudah memenuhi syarat undang-undang mas hehe🙂

  11. kompas tv bener2 menutup diri lho, denger2 banyak yg mo penelitian disana ditolak smwa, apapun jenis penilitian itu.,.ngerasa kali ya..

  12. entah ya..
    yg aq denger sieh penelitian wat skripsi pd ditolak smwa, kta’y mrka lg gak melayani penelitian gitu, yah sejak merger ma kompas gitu yak’e..

  13. ktv itu kan yg punya rumah, tapi kok sama sekali ga punya acara sendiri ? iklan/promo acaranya jg punya kompas semua. kalo begitu kompas bukan content provider dong.

    • Halo Enka🙂
      Tuan rumahnya seharusnya KOMPAS, tapi kan dia ga bisa jadi TV karena freq penuh, jadi KOMPASHD itu “bertamu” di ktv. Jadi ktv itu tuan rumah yang dibajak tamunya. Dan seharusnya ktv itu punya program lokal sendiri, karena sesuai IPP posisinya sekarang di Serang, bukan Jakarta lagi

    • Halo Mas Soni🙂
      Kelompok Kompas Gramedia ya mas maksudnya? Sekarang sudah 0, karena TRANS 7 sahamnya 100% di bawah TRANS Media. Karena KKG merasa sekarang punya konsep lebih matang, mereka bikin KOMPASHD. Sudah pernah dibahas sebelumnya di tulisan terdahulu…

  14. Kalo boleh ikut nimbrung, mungkin begini, KOMPASHD di KTV formatnya mungkin sama waktu GlobalTV nayangin MTV Indonesia. MTVnya yang produksi acara trus numpang di GlobalTV, GlobalTVnya yang menyiapkan infrastruktur spt pemancar, dll. Jadi hanya merelay semua acara (terlihat ketika pagi hari pukul 06.00 WIB GlobalTV langsung potong acara apapun untuk menyiarkan Station ID Global TV dan Indonesia Raya, kemudian kembali menyiarkan MTV dengan kondisi “tidak utuh”).

    Nah kalau ditilik dari sejarahnya, pada siaran percobaan BCTV itu kan niatnya Business Channel Television, artinya mereka hanya fokus di bidang bisnis (seperti Bloomberg atau CNBC). Tapi berhubung mengikuti pasar, akhirnya mereka pun terbuai seperti arek TV ataupun SBO TV dengan merubah format siaran mereka menjadi genre keluarga (ganti logo pertama). Dan kemudian tidak lama KOMPASHD hadir dan “butuh” frekuensi di Surabaya, akhirnya mereka bersatu dengan 2 logo (bctv logo baru dan KOMPAS nasional). Namun seperti yang TS kabarkan sekarang BCTV seolah-olah dibeli 100%. Memang setelah KOMPAS hadir di Surabaya, kantor & studio BCTV yang ada di Jl. Dukuh Kupang hanyalah logo KOMPAS semua.

    Tapi bagaimanapun saya juga tidak bisa menonton KOMPAS TV Surabaya, karena sinyal UHF di rumah terhalang tembok sebelah dan terpaksa pakai tv berlangganan, jadi ya nontonnya KOMPAS Nasional, hehehe… Salam.

    • Jelas boleh dong ikut nimbrung🙂
      Hmmm, KOMPASHD bisa dibilang mirip sih sama MTV dulu. Tapi MTV beda, MTV itu jaringan TV internasional. Karena TV luar negeri itu ga boleh siaran sendiri secara langsung di FTA dan harus gandeng TV FTA yang ada di Indonesia, akhirnya MTV gabung sama tvG. Nah, kalo KOMPASHD ini kan kasusnya ga mau ngurus izin di FTA tapi pingin cepet-cepet siaran, akhirnya KOMPAS ga boleh pakai kata TV sampai hari ini
      Dan karena ngotot pingin cepet siaran, harus gandeng TV lokal. Akhirnya melanggar aturan juga karena KOMPASHD gandeng TV-TV lokal yang kebanyakan izinnya belum lengkap, malah di Malang Raya ngegandeng LPPL. Jadi ya… Sebenernya sama sih, tapi ya ga sama juga hehe
      Sebenernya saya dulu juga bingung sih kok BCTV mau jadi TV bisnis tapi base-nya di Surabaya. Mestinya di Jakarta, atau paling ngga punya studio di BEJ
      Wah, TV yang lain juga gangguan dong kalo ketutup tembok gitu? Hehehe

      • MTV di global TV tahun 2002 sampai akhir 2004, setelah awal 2005 mengurangi jam tayangnya hanya 8 jam saja.

  15. Sebelum ada Kompas, STV adalah stasiun televisi lokal yang menjangkau seluruh kalangan usia serta acara-acara budaya yang menarik sehingga STV menjadi televisi lokal yang sangat bagus dalam content acaranya bahkan salah satu news anchor nya sekarang sudah menjadi news presenter di Trans 7. Tahun demi tahun, STV mulai me-relay QTV, VH1 dan pernah Bundesliga selama 1 musim dengan kerjasama dengan salah satu televisi berlangganan. Namun, program relay tersebut masih dapat dikendalikan dengan STV sehingga local content masih lebih banyak porsinya. Selain itu, STV juga menyediakan konten program dari TVE. Beberapa hasil buatan dari STV Bandung bahkan ditayangkan pula di Telkomvision dan YesTV. Semenjak Kompas hadir di STV, hampir seluruh program buatan STV menghilang. Bahkan, studio dan kantor nya juga pindah ke Grha Kompas Gramedia di Bandung. Bila saya lihat, hanya ada 2 judul program dari STV yang masih bertahan dan itu juga digeser waktu penayangannya gara-gara hadir Kompas. Yang anehnya, sewaktu me-relay VH1, QTV dan Bundesliga, STV bisa mengatur jam tayangannya. Begitupula dengan TVE, STV dapat mengaturnya. Tapu, kenapa sejak hadirnya Kompas, kok seolah-olah, Kompas yang jadi mengatur STV. Bukannya STV yang harus mengatur Kompas ? Di STV juga, saya lihat ada program I Love Bandung dan program yang sama juga, saya lihat di TVB Semarang dengan judul I Love Semarang. Mungkin, di Surabaya jg ada I Love Surabaya. Lalu, soal logo, logo STV masih ada di sebelah kiri sedangkan Kompas ada di sebelah kanan, logo Kompas tapi bukan Kompas HD kecuali sewaktu program F1. Sewaktu program lokal, logo Kompas hilang dan logo STV tetap ada. Beberapa bulan yang lalu, Kompas sempat hilang dari STV dan digantikan dengan program lokal dari STV dan STV juga mengudara hanya dalam hitungan jam saja namun sekarang STV kembali menghadirkan Kompas. Saya sebenarnya suka dengan program-program Kompas tapi kelihatannya bila ada program yang sedikit jumlah penontonnya, langsung dihapus. Hal itu terlihat dari program Paris Van Java yang hanya bisa mengudara 4 bulan saja. Begitupula program lokal dari STV yang berjudul Beat Euy yang hanya bertahan beberapa bulan saja. Saya masih lebih suka STV yabg dulu ketika belum ada Kompas.

  16. Kalau di Jogja namanya tetap RBTV tapi logonya diganti yang sekarang speaker dan tulisan RBTV sekarang diganti rbtv. rbnya warna merah tvnya warna biru soalnya logo ini cuma dipakai pas local program jam 15.00

  17. Update baru: mulai tanggal 1 Februari, Logo STV Bandung menghilang dari layar dan berganti menjadi logo “Indonesia Satu” dan label “Jawa Barat” terletak di bawah logo Kompas TV.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s