Menanti SINDO TV di Malang

Dulu, saya memfollow akun twitter SUN TV. Setelah tanggal 26 September, hilanglah SUN TV dan berganti dengan sebuah “TV koran” baru, SINDO TV. Dari sini, ternyata malah saya yang difollow SINDO TV.

Begitu tahu kalau SINDO TV ada di daftar followers saya, langsung saya sebut (alias mention) akun twitter SINDO TV dalam tweet baru saya saat itu. Saya bertanya kira-kira kapan SINDO TV akan masuk ke Malang. Esoknya dijawablah tweet saya dengan jawaban bahwa SINDO TV sedang dalam proses memasuki Malang, dan untuk yang di Malang bisa menonton melalui INDOVISION, OkeVision, dan top tv. Jawaban kedua sudah biasa karena semua yang bertanya jangkauan SINDO TV pasti di belakangnya ditambah kalimat semacam itu. Tapi, untuk kalimat pertama, bahwa “untuk TV lokal di Malang sedang dalam proses”, TV lokal mana yang digandeng SINDO TV? Atau membuat TV lokal baru? Entahlah. Tapi, kejadian di paragraf ini terjadi sekitar bulan Oktober.

Melihat perkembangan TV lokal di Malang, sebenarnya kemungkinan masuknya SINDO TV hanya tinggal 3 saja. TV lokal yang “tersedia” itu adalah CRTV, ftv, dan GAJAYANA TV. Bisa saja 4 dengan Malang TV. Tapi, karena saya rasa Malang TV sudah cukup mantap programnya, jadi kemungkinannya kecil sekali menjadi bagian dari SINDO TV, walaupun pernah menjadi bagian dari VH1.

Yang lain sekarang. CRTV. TV Islam ini makin lama sudah makin netral, walaupun sulit untuk mengatakan bahwa CRTV berubah 100%. Tapi yang terbaru dari CRTV adalah logonya baru saja diganti dengan huruf yang juga dipakai di logo band J-Rocks. Tapi logo lama yang masih terpampang di website CRTV itu masih sering terlihat di siarannya. Bahkan logo yang lebih lama, logo yang sama berwarna hijau dan biru juga masih sering muncul. Apakah logo baru yang memanjang ini dibuat untuk mempermudah penutupan logo SINDO TV sehingga akan ditambah dengan sebuah kotak persegi nantinya? Inilah spekulasi untuk CRTV.

Berikutnya, family tv alias ftv. TV ini sudah mulai punya acara tetap tapi saya tetap saja tidak bisa melihat secara jelas mau diarahkan ke penonton seperti apa ftv ini, selain ingin bersaing dengan DHAMMA TV dalam hal K-Pop. Kalau memang ftv yang menjadi bagian SINDO TV, yang perlu dilakukan adalah perbaikan total acara di ftv dan mengganti logo ftv yang bentuknya persis dengan logo fashion tv itu. Ini spekulasi untuk ftv.

Spekulasi berikutnya adalah GAJAYANA TV. TV ini masih tetap bersiar dengan test card. Yang ini lebih mudah untuk membangunnya karena acaranya saja tidak ada. Apalagi dulu saya pernah menyarankan SUN TV untuk mengambil GAJAYANA TV sebagai anggota jaringan di Malang.

Tinggal spekulasi terakhir, membuat TV lokal baru. Tapi ini kemungkinannya hanya 1% saja, karena frekuensi di Malang sudah benar-benar habis (kalau mau dibuat berjarak 2 UHF setiap TV). Kalau mau dipaksakan menggunakan 56 UHF juga bisa, jadi akan berjajar dengan METRO TV di 55, dan METRO TV akan terjepit dengan tvOne di 54.

Sejauh ini hanya ini yang bisa dispekulasikan. Yang mana dan kapan? Kita lihat saja. Tapi yang pasti, sebenarnya SUN TV ingin masuk ke Malang akhir 2009, tapi sampai SUN TVnya hilang juga tidak ada di Malang. Malah disebutkan jangkauan siar MHTV Surabaya bisa sampai di Malang, padahal tidak. Akhirnya, tetap saja SUN TVnya tidak ada. Untuk warga Malang yang penasaran dengan SINDO TV, sekali lagi, kita tunggu saja.

66 thoughts on “Menanti SINDO TV di Malang

  1. Davenirvana, kalau di iklan SINDO TV bilangnya “Lihat Lebih Luas, di TV Referensi Indonesia” bukan “Lihat Lebih Luas, di SINDO TV” namanya aja TV berjaringan. Tetapi kalau di KOMPAS TV bilangnya “Kompas, Inspirasi Indonesia” bukan “Televisi Inspirasi Indonesia”

    • Ya itu karena SINDO TV sama KOMPAS memang bukan TV asli. Berjaringan sambil bawa nama TV induk ya ngga masalah. Kaya B Channel sama Spacetoon, 2 ini kan TV asli. Mending Spacetoon nama jaringannya sama semua ditambah nama kota masing-masing. Kalau B Channel kan ngga ada yang sama itu nama TV lokalnya

      • Dulunya SUN TV itu TV berjaringan atau content provider sih? Ada TV lokal di Makassar namanya SUN TV juga tapi pusat siarannya bukan di Makassar

      • SUN TV itu channel premium di INDOVISION, OkeVision, sama top tv. Karena channel induk ngga punya wilayah layanan, bisa digolongin content provider. Supaya nyentuh pengguna anten, ngegandeng TV lokal. Berhubung di Indonesia SUN TV yang pertama kali ngejalanin sistem berjaringan, akhirnya ngaku jadi TV berjaringan. Ya sama kaya KOMPAS lah
        Di Makasar sama Pontianak mereka “kebetulan” bikin TV lokal namanya SUN TV, biar sama kayak induknya. Kelihatannya gitu

      • Kalau di Jakarta, SINDO TV punya 2 pilihan: mau bikin TV lokal sendiri atau gandeng TV lokal. Tapi kalau mau gandeng TV lokal, agak susah. Kebanyakan TV lokal di Jakarta udah bagus-bagus acaranya. Kalau TV3 udah diambil sama CTV Banten

      • Dari 20-60 UHF udah dipake. Jadi sisanya ya tinggal dibawah 20 UHF. Atau perlu dikasih tahu urutan channelnya biar lebih jelas?

      • Soalnya urutannya acak, malah waktu itu ketemu TVRI Jakarta di channel 7 UHF. Keterangannya gini:
        Dari channel 21-30 UHF, urutannya 21, 22, 23, 25, 26, 27, 28, sama 29.
        Dari 31-59 UHF, ada celah. 2 UHF setiap salurannya, hitung aja dari 31 UHF

      • Tv lokal d jakarta bagus2 acaranya? ngimpi kali ye. Isiny panci semua. Yg jelek tuh ochannel, jaktv, tv3, ctv, mgstv, cbchannel, bantentv, elshintatv. Banyak kan. Pilih aja salah satu yg mao diajak sindo. Yg bgs rata2 berjaringan semua kaya ktv, bchannel, daaitv, tvri jakarta.

      • Frekuensi UHF di jakarta udah penuh. Mending nunggu tv digital. Mulai januari, bentar lg kan. Channel 61 ada tv agama islam kayany tv komunitas soalny gambarny jelek, lupa namanya.

      • Ya itu lemahnya TV Indonesia. Kebanyakan infomercialnya. Hampir semua TV lokal di Jakarta ada infomercialnya, dari pagi sampai malam

      • Padahal tv yg mao bersiaran itu banyak tp ga bisa krn frekuensinya gada. Eh yg udah dapet kanal malah disia2in dgn nyiarin acara home shopping. Mending ga usah dkasi izin tv yg kaya gini. Moga aj izinny ga dperpanjang

      • Untung di Malang ngga banyak penjual panci dan wajan itu. Mereka mainnya cuma pagi sampe siang. Sore sampe malem padet sama acara sendiri. Ada sih satu dua yang sore tapi pas jam jarang penonton

      • Ya kalo home shopping nya cuma 1 kan gak masalah, tapi masalahnya udah ditayangin berkali-kali, malah 1 TV lokal bisa nayangin 2 home shopping. Percuma aja, gak ada yang mau beli

    • Aduh, udah lama ya tanyanya. Gak papa ya saya jawab meski udah telat banget? hehe Kebetulan bulan Desember kemarin saya penelitian di Sindo Media. Waktu itu beredar isu kalau MNC lagi PDKT sama Spacetoon, mau dibeli buat siaran Sindo di Jakarta. Tapi ternyata Spacetoon udah dimiliki Indika. Kabarnya MNC sekarang lagi PDKT ke CB Channel Depok. Tapi itu tv kan punya Jawa Pos. Sekarang kayaknya MNC masih cari tv di sekitar Jakarta buat Sindo. Semoiga menjawab.🙂

  2. Nyari2 callsign tv indonesia ga ketemu2 d google. Kayanya tv indonesia ga pk callsign dh. Moga aj nanti pake. Yg ketemu malah radio antar penduduk awalanny JZ. radio amatir awalanny YB-YJ. malah radio FM aja pake awalanny PM. tp RRI ga pake.

    • Mmm… Iya di Malang ada radio yang suka pake call sign pas opening siaran pagi. Radio Kalimaya Bhaskara. Pas pagi mesti bilang “Selamat pagi, berjumpa kembali dengan kami Papa Mic Six Foxtron Juliette Lima (kayaknya maksudnya ini: PM6FJL) Kalimaya Bhaskara FM…”
      Kenapa TV ngga pake ya?

      • Mungkin karena dulu tv bolehnya cuma nasional jd ga pake. Krn sekarang lokal harusny sh pake. Mungkin pake tp kt ga tau. Lagian di tv ga disebutin callsignny. Kalo tv di amerika, wajib ditampilin

      • Aku pernah ke Bogor tanggal 22 Maret 2012 dapat TV Khas Jabodetabek, itu sebelum Indonesia Raya, dapat panggilan itu (Kecuali B Channel). Tapi aku pernah buka wikipedia TV lokal di Bandung bisa sampai ke Bogor padahal tidak. Maaf saya lupa titip artikel sebelum aku ke Bogor, Mau pamit pada hari itu.

  3. Namany insantv, channel 24 UHF ternyata. Pasti tv komunitas krn channel yg dipake sama kaya UGTV, tv komunitas universitas gunadarma. Insantv dari cikarang kalo ga salah. Depoktv pernah di 61UHF skrg pindah jd 36UHF. Berarti TVN msh ada di 61UHF. Di bgr susah dapetnya

  4. Semoga aja TV3 balikan sama SINDO TV. Tapi sebenarnya TV3 itu lepas kenapa sih? Apa TV3 yang mau lepas atau SUN TV nya yang udah gak mau?

    • TV3 nyiarin O Channel mulai jam 10.30 malam. Nah pas di jam itu O Channel lagi puterin film. Tapi kalau Sabtu-Minggu nyiarin juga gak?

  5. kemungkinan terbesar ya hanya bisa di GajayanaTV, atau CRTV. karena ftv sudah kerjasama dengan tvEdukasi.
    tapi tidak menutup kemungkinan membuat TV lokal baru di ch 64, 66, 68 UHF. untuk 70 ke atas tidak bisa, karena ketika saya search channel yang ada frekuensinya, ch 70 UHF dah d bawah 100.

    Sangat disayangkan jika SINDOTV tidak mengudara d kota Malang

    • Iya. ftv sudah sama tvEdukasi. Tapi sekarang CRTV lagi ilang ya mas. GAJAYANA TV masih color bar aja, belum ada perkembangan.
      Kalau buat TV baru lagi di Malang ga mungkin kayaknya mas. Frekuensi asli sudah penuh soalnya (genap 36-46) dan frekuensi lainnya juga sudah berjarak 2 UHF semua. Yang dibuka sama pemerintah kan cuma sampe 62 mas, 63-69 ga dibuka.
      Iya, sayang SINDOTV ga juga masuk Malang. Tapi Jakarta yang tempat asalnya sekarang juga ngga ada TVnya hehe

  6. Sindo TV sekarang punya program baru di websitenya. Coba di Dhamma TV pasti ia mau tapi sayang ia mengudara jam 07.00 pagi -22.00 malam dan ia adalah televisi Agama Buddha. Pasti
    Dhamma TV mau, gak menjadi jaringannya Sindo TV. Apabila Dhamma TV mau menjadi jaringan Sindo TV, Dhamma TV harus mengganti logo seperti Sindo TV, mengubah jam siarannya, mengganti jadwal programnya, dan mengganti Televisi Buddha menjadi TV asli swasta. Cobalah
    sekarang Dave Nirvana pergi ke pemancar Dhamma TV agar dianggap cocok menjadi TV berjaringan Sindo TV Malang.

  7. Dhamma TV juga bisa untuk d ajak kerjasama. Namun skarang apa Dhamma TV.nya mau? Kemungkinannya sangat kecil jika Dhamma TV kerjasama dg SINDOTV

      • Seharusnya TV lokal harus berkembang di Kota Medan. Soalnya cuma ada :
        1. Deli TV Medan (SINDOTV)
        2. Televisi Anak Medan (Spacetoon)
        3. DAAI TV Medan (DAAI TV)
        4. CNTV Medan (B-Channel)
        serta satu TV publik lokal yaitu TVRI Sumut (LPP TVRI).

        Satu lagi, KPID Sumbagut rencananya mau buat TV lokal dengan kerjasama konten.
        Tapi kapan ya mau dibangun, rencananya mau tahun 2013, dan saya harus komentar ke KPID Sumbagut melalui website.

      • Menurut saya, TV lokal Kediri untuk masuk SINDOTV harus sejajar dengan jaringannya (bisa juga sendiri). TV lokal yang ada di Kediri yang harus masuk SINDOTV yaitu :
        1. Kilisuci TV (juga disebut KSTV) (TempoTV)
        2. Dhoho TV (City TV Network)
        Kalo BBS TV nggak usah soalnya punya jaringan di Sidoarjo (ya walaupun cuma musik ama color bar doang).

  8. TV lokal yang masuk ke jaringan Sindo TV :

    DELI TV CH 45 UHF MEDAN BMC TV CH 53 UHF DENPASAR INDOVISION CH 83
    MINANG TV CH 31 UHF PADANG KCTV CH 45 UHF PONTIANAK TOP TV CH 83
    SKY TV CH 44 UHF PALEMBANG SUNTV CH 51 UHF MAKASSAR OKE VISION CH 101
    UTV CH 61 UHF BATAM TAZ TV CH 52 UHF TASIKMALAYA
    LTV CH 50 UHF LAMPUNG DIAN TV CH 31 UHF CIREBON
    IMTV CH 22 UHF BANDUNG KALTIM TV CH 61 UHF SAMARINDA
    BMS TV CH 49 UHF PURWOKERTO MHTV CH 62 UHF SURABAYA
    PRO TV CH 45 UHF SEMARANG SINDO TV CH 44 UHF KENDARI
    MGTV CH 54 UHF MAGELANG SINDO TV CH 56 UHF GORONTALO

      • Dave, TV lokal Malang yang harus masuk Sindo TV cuma dua, yaitu : ftv dan Gajayana TV.
        Kalo ftv masuk Sindo TV, ada syaratnya : gambarnya & suaranya harus jelas, sinyalnya & pemancarnya harus diperbaiki, 23% sangat rumit.
        Kalo Gajayana TV masuk Sindo TV, 87% sangat mudah, karena cuma color bar saja.
        Tapi untuk menurut saya ftv yang harus masuk Sindo TV, atau Gajayana TV aja yang masuk Sindo TV. Kalo dua-duanya, tidak apa-apa yang penting logonya harus dianimasi (flip 2 logo).

      • Oya, menurut saya Deli TV Medan dan IMTV Bandung mempunyai sifat yang sama, memberi program kepada masyarakat.

  9. Ngngng?? Kanalnya penuh?? Waktu saya di hotel(udah tahun baru) lupa di channel brp ada channel yang cuma testcard, sebenarnya itu TV apaan ya?? Apakah yang dilihat di Channel 61 itu TVN yang mengudara siang2 saja? Yang 54 ga tau deh apaan. Kalau saya pas lebaran(siang2 lah perginya) liat kanal 36 UHF (CT Channel) malah Color Bar, waktu sorenya sih baru on air. Apa CTChannel siaran percobaan??

  10. Hotelnya sih di Jalan Jendral sudirman, Jakarta Pusat. Kalau Kalau yg lebaran itu ke rumah sodara di Kopo(lebih masuk ke dalem, kudu lewat kuburan dulu)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s